• Selamat Datang di Website Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Barat

Produksi padi di Kalbar 2019 sebanyak 1,53 juta ton GKG

Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura mencatat bahwa total produksi padi di Kalbar pada 2019 sebanyak 1,53 juta ton Gabah Kering Giling (GKG),

"Dari total produksi yang dan dibandingkan rata - rata produksi padi kita dalam empat tahun terakhir ini meningkat. Rata - rata produksi dalam empat tahun terakhir di Kalbar sebanyak 1,45 juta ton GKG," ujar  Kepala Bidang Pangan Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalbar, Dony Syaiful.

Dony menjelaskan bahwa total produksi padi di Kalbar 2019 lalu tersebut dihasilkan dari luas tanam sebesar 536.102 hektare. Sedangkan luas panen sendiri sebesar 545.213 hektare.

"Mengapa luas panen kita 2019 lalu lebih besar dari luas tanam karena di awal tahun kita panen padi yang ditanam pada akhir 2018," jelas dia.

Dony menyebutkan bahwa dari sisi produktivitas sendiri, 2019 Kalbar juga mengalami tren kenaikan. Produktivitas padi di Kalbar yakni 2,71 ton per hektare.

"Kalau dibandingkan lagi dengan empat tahun terakhir, produktivitas kita meningkat. Mengapa produktivitas kita masih banyak padi ladang dan tadah hujan. Khusus untuk produktivitas padi sawah kita saat ini sudah mencapai 3,3 ton per hektare," jelas dia.

Dari 14 kabupaten atau kota di Kalbar papar Dony sentra padi di Kalbar masih berada di Kabupaten Sambas, Landak, Kubu Raya dan Bengkayang.

"Nah, ke depan sebagaimana arahan Bapak Gubernur Kalbar kita juga akan menciptakan sentra padi baru di Kalbar yang akan juga dapat memacu produksi padi di daerah ini," katanya.

Dony menegaskan pihaknya sebagaimana arahan Gubernur Kalbar akan terus meningkatkan produksi dan produktivitas padi di Kalbar dengan sejumlah langkah seperti intensifikasi pertanian.

"Untuk intensifikasi pertanian kita akan fokus pada penggunaan benih unggul, pupuk berimbang dan tepat waktu, pengendalian hama terpada, pengairan dan pengolahan sempurna serta penanganan hasil panen untuk menghindari kehilangan hasil," kata dia.

Share

Government Public Relations

Facebook Fanspage

Visitor

Login anggota